Kurikulum Darurat - Pembahasan Lengkap Untuk Sekolah Wajib!

Email telah dikirim!

Untuk melanjutkan perubahan email silahkan cek email Anda untuk Verifikasi email baru Anda.

Email Baru telah diverifikasi.

Silahkan Login menggunakan Email Baru Anda.

landing page
Informasi Login Demo
ADMIN
Username:sekolahdemopijar@gmail.com
Password:sekolahdemo

GURU
Username:guru1@gmail.com
Password:gurudemo

SISWA
Username:30170521
Password:siswademo

Terima kasih sudah melakukan permintaan demo,
silahkan klik tombol dibawah ini untuk memulai demo

MULAI SEKARANG

Unggah Berkas

Silahkan unggah berkas syarat dan ketentuan
berlangganan yang sudah ditandatangani disini

Format berkas: .doc, .docx, .pdf

Seret dan lepas berkas disini
Atau

Klik disini untuk memilih berkas
Menu Close

Kurikulum Darurat – Pembahasan Lengkap Untuk Sekolah Wajib!

pembahasan kurikulum darat lengkap

Pijar Sekolah – Kurikulum Ini merupakan salah satu pedoman baru Kementerian Pendidikan, Kebudayaan, Olahraga, Iptek. Kebijakan ini dikeluarkan untuk memitigasi ketidakmampuan belajar selama pandemi. Khususnya bagi sekolah yang melanjutkan kegiatan pembelajaran jarak jauh (PJJ). Dan dipastikan kurikulum darurat ini bisa digunakan untuk jenjang pendidikan anak usia dini (PAUD), SD, SMP, SMA, dan SMK. 

 fungsi Kurikulum darurat yang berfungsi sebagai penyederhanaan keterampilan dasar. Modul pembelajaran berisi panduan untuk guru, asisten, dalam hal ini orang tua atau orang tua, dan siswa itu sendiri. 

Kurikulum darurat mengurangi setiap mata pelajaran dengan berfokus pada kompetensi dasar dan persyaratan pembelajaran tingkat berikutnya. Penerapan kurikulum darurat ini  berlaku hingga akhir tahun  2020/2021. Ini berarti bahwa kondisi khusus akan tetap berlaku  setelah kedaluwarsa. Bahkan jika kurikulum darurat dibuat, satuan pendidikan tidak harus mengikuti kurikulum itu. 

 Pertama-tama gunakan kurikulum darurat (dalam kondisi khusus). Kedua, secara mandiri menyederhanakan kurikulum. Jika Anda membutuhkan kriteria yang lebih sederhana, Anda dapat menggunakan kurikulum darurat. Namun, opsi untuk menggunakan kurikulum darurat tidak diberlakukan.

Kurikulum Darurat Implementasi , Pengertian Dan Dampaknya

Kementerian Pendidikan dan Kebudayaan (Kemendikbud) baru-baru ini mengumumkan penyesuaian pedoman pembelajaran untuk memfasilitasi belajar dan mengajar bagi siswa dan guru  dalam situasi pandemi COVID-19. Ada dua hal yang  dilakukan pemerintah. Yaitu, memperluas kelas tatap muka di Zona Kuning dan memperkenalkan kurikulum darurat (dalam kondisi khusus).

Kurikulum Kompetensi merupakan  pilihan yang tersedia bagi satuan pendidikan yang melaksanakan pembelajaran jarak jauh (PJJ) tingkat PAUD, SD, SMP, SMA, dan SMK dengan menyederhanakan kompetensi inti. 

 Penyederhanaan ini mengurangi kompetensi inti setiap mata pelajaran dan hanya berfokus pada kompetensi wajib yang merupakan prasyarat bagi siswa untuk belajar di tingkat berikutnya. 

 Namun, ada yang mengatakan bahwa kurikulum darurat tidak penting. Selain itu, satuan pendidikan dapat memilih untuk tetap menggunakan kurikulum nasional 2013 atau menyederhanakan kurikulum itu sendiri.

Kurikulum Darurat Bisa Diterapkan? 

Kementerian Pendidikan dan Kebudayaan mengkaji semua keterampilan dasar sebelum memilih keterampilan dasar (yang  menjadi dasar untuk jenjang berikutnya). Mengharapkan satuan pendidikan untuk dapat fokus hanya pada topik tertentu. Nadym mencontohkan. Misalnya, di sekolah dasar kelas satu, hanya bahasa Indonesia, matematika dan pendidikan jasmani yang diajarkan.  Kemampuan dasar bahasa Indonesia turun 45%, matematika turun 22%, dan pendidikan jasmani turun 38%. Karena itu, lebih baik mempelajari esensi daripada semua keterampilan dasar yang perlu diselesaikan, tetapi tidak ada yang dicapai dengan cara yang benar. Berikut ini adalah implikasi dari penerapan kurikulum ini.  Sebuah referensi silabus sederhana tersedia untuk guru.  Beban mengajar guru berkurang.  Orang tua lebih mudah mendampingi anaknya belajar di rumah. 

 Kementerian Agama (Kemenag) telah menerbitkan pedoman kurikulum darurat tingkat madrasah melalui Direktorat Jenderal Pendidikan Agama Islam. Direktur Kurikulum, Sarana, Kelembagaan, dan Kemahasiswaan (KSKK) yang melaksanakan pembelajaran dalam keadaan darurat Covid-19 agar setiap satuan pendidikan dapat mengembangkan kurikulum sejak dini.

Dudung Nurullah Koswara, Direktur Utama PGRI, mengatakan kurikulum dianggap penting karena pembelajaran saat ini masih harus dilakukan dari jarak jauh. 

 Namun demikian, belajar dari rumah adalah cara paling efektif untuk mencegah anak-anak tertular virus corona, karena anak-anak harus pergi ke sekolah dan berada di tempat umum. Selain itu, menurut Dudung, pemerintah  bisa menyesuaikan pola pendidikan seperti sekolah terbuka. Ada pendidikan pola persamaan  paket B dan paket C. Ada juga pola homeschooling dan pola pendidikan virtual. Menteri Pendidikan, Kebudayaan, Olahraga, Ilmu Pengetahuan, dan Teknologi (Mendikbud) Nadim Anwar Makarim ingin membebaskan guru, orang tua, dan siswa dalam proses pendidikan dan pembelajaran selama pandemi Covid 19. Oleh karena itu, pada 7 Agustus 2020, kami menerbitkan kurikulum darurat yang diharapkan dapat memperlancar proses pembelajaran di masa pandemi. 

 Untuk alasan ini, Departemen Pendidikan menawarkan tiga pilihan kepada sekolah. Yang pertama adalah sekolah tetap menggunakan kurikulum federal 2013, yang kedua adalah kurikulum darurat, dan yang ketiga adalah penyederhanaan diri. Kementerian Pendidikan dan Kebudayaan (Kemendikbud) mengaku  menerima banyak keluhan terkait kendala yang dihadapi orang tua, guru, dan siswa  pembelajaran jarak jauh (PJJ) selama pandemi. Salah satunya adalah guru akan bertanggung jawab untuk menyelesaikan kurikulum nasional 2013 jika kegiatan pendidikan dan pembelajaran luar biasa. Waktu pelajaran PJJ juga akan dipersingkat, dan guru tidak akan mampu menangani beban waktu pelajaran. Guru, di sisi lain, mengalami kesulitan berkomunikasi dengan orang tua mereka sebagai mitra di rumah. 

 Akibatnya, nilai siswa menurun. Masalah tersebut diperparah dengan tidak semua orang tua dan guru memiliki akses internet dan kualitas fasilitas PJJ yang memadai. Kurikulum ini sebenarnya tidak jauh berbeda dengan kurikulum 2013. Kurikulum ini  merupakan penyederhanaan keterampilan dasar dan mengacu pada Kurikulum Nasional 2013. 

 Menteri Pendidikan dan Kebudayaan menyatakan bahwa pelaksanaan kurikulum  berlaku sampai akhir tahun pelajaran. Sekolah tetap bisa melanjutkan kurikulum ini meski pandemi Covid-19 dinyatakan sebelum akhir tahun ajaran.

 Untuk mempercepat implementasi ketiga pilihan kurikulum tersebut, Mendiknas mengharapkan peran serta semua pihak.  Ia meminta orang tua, otoritas kesehatan, dan masyarakat sipil untuk berpartisipasi aktif dalam mensukseskan pembelajaran  pandemi Covid 19. Kelas tatap muka  untuk SMA, SMK, SMP dan SD dapat dilaksanakan di zona hijau dan kuning. Untuk Madrasah dan Pesantren di zona hijau dan kuning, katanya, pembukaannya akan bertahap, jadi hati-hati. Kisah seorang guru  Jawa Barat mengunjungi rumah siswa yang tidak memiliki smartphone dan kesulitan mengakses program TV

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *