Bagaimana Cara Guru Kelola Tugas Bagi Siswa Dalam Materi Online

Email telah dikirim!

Untuk melanjutkan perubahan email silahkan cek email Anda untuk Verifikasi email baru Anda.

Email Baru telah diverifikasi.

Silahkan Login menggunakan Email Baru Anda.

landing page
Informasi Login Demo
ADMIN
Username:sekolahdemopijar@gmail.com
Password:sekolahdemo

GURU
Username:guru1@gmail.com
Password:gurudemo

SISWA
Username:30170521
Password:siswademo

Terima kasih sudah melakukan permintaan demo,
silahkan klik tombol dibawah ini untuk memulai demo

MULAI SEKARANG

Unggah Berkas

Silahkan unggah berkas syarat dan ketentuan
berlangganan yang sudah ditandatangani disini

Format berkas: .doc, .docx, .pdf

Seret dan lepas berkas disini
Atau

Klik disini untuk memilih berkas
Menu Close

Bagaimana Cara Guru Kelola Tugas Bagi Siswa Dalam Materi Online

kelola tugas bagi guru dan siswa

Pijar Sekolah – Kelola tugas adalah Pemberian tugas tugas sekolah  kepada siswa merupakan salah satu bentuk mendidik dan mendidik siswa. Tujuan dari pembagian tugas sekolah dan  pekerjaan rumah (PR) kepada siswa adalah untuk memotivasi mereka untuk belajar tidak hanya di sekolah tetapi juga  di rumah. Bahkan beberapa guru percaya bahwa memberikan surat tugas sekolah kepada siswa adalah cara yang efektif untuk mengukur kemajuan mereka. Selain tujuan akademik di atas, pemberian tugas juga dapat melatih siswa untuk lebih disiplin dan lebih mandiri dalam belajar. Pertanyaannya, apakah tugas yang diberikan oleh guru yang cerdas itu benar-benar berdampak positif bagi siswa? Apalagi di masa pandemi seperti sekarang ini. Apakah guru yang bijak benar-benar menilai tugas dengan hasil yang diharapkan selama pandemi? Jangan mengeluh kepada banyak siswa bahwa mereka memiliki terlalu banyak pekerjaan rumah untuk menghabiskan waktu mereka belajar dan  bermain. Hal ini dapat merugikan karena dapat meningkatkan stres dan kelelahan siswa serta melemahkan sistem kekebalan tubuh. Guru yang cerdas perlu memikirkan dengan matang bagaimana memberikan pekerjaan rumah kepada siswa untuk menghindari hal-hal yang tidak diinginkan saat memberikan pekerjaan rumah kepada  siswa. Berikut  adalah lima hal yang harus diingat oleh seorang guru yang bijak agar pekerjaan rumah dapat memberikan dampak positif bagi siswa dan membantu mereka mencapai tujuan belajar mereka.

  1. Memberikan Sesuai Dengan Kemampuan Siswa

Pekerjaan rumah siswa  atau tugas pekerjaan siswa di rumah harus selalu ditujukan kepada siswa yang terlibat. Hal pertama yang harus diperhatikan sebelum memberikan pekerjaan rumah kepada siswa adalah kemampuan dan perkembangan belajar siswa. Selain itu, faktor pendukung seperti kondisi fisik dan  referensi yang dibutuhkan untuk menyelesaikan tugas kurang penting untuk dijadikan referensi. Mengenali apa yang benar-benar dibutuhkan siswa  dan hambatan yang mungkin mereka hadapi adalah bentuk empati. Dengan cara ini, guru yang cerdas dapat merancang tugas berbasis kinerja dan berorientasi pada tujuan untuk mencapai tujuan pembelajaran mereka secara optimal. Selain itu, tugas yang dirancang untuk kemampuan dan kebutuhan siswa  mengurangi stres siswa, terutama stres psikologis, ketika mengerjakan tugas.

  1. Melihat Banyaknya Kuantitas Tugas yang diberikan

Bekerja di sekolah atau di rumah seharusnya tidak menimbulkan masalah bagi siswa. Seorang guru yang bijaksana perlu mengukur persentase tugas yang diberikan.  Format tugas dan durasi pemrosesan. Misalnya, siswa perlu membuat proyek yang perlu mereka presentasikan. membutuhkan  observasi, eksperimen, pencarian sumber, analisis, dan banyak lagi. Setelah itu, Smart Master memberikan waktu yang sangat singkat. Tentu saja, itu tidak masuk akal. Siswa harus mengerjakan tugas  dengan baik. 

Seorang guru yang bijaksana harus selalu mengingat  tujuan memberi siswa tugas  untuk memotivasi mereka belajar, daripada membebani mereka dengan tugas sekolah menumpuk dan Tugas yang tidak seimbang dapat mengurangi kenikmatan belajar siswa. Setelah itu, apakah tujuan pendidikan dan pembelajaran akan tercapai secara optimal?

  1. Tugas yang diberikan harus dilihat dalam segi bentuknya

Pekerjaan siswa lebih dari sekedar rutinitas atau kebutuhan. Tugas harus dirancang dengan hati-hati untuk memotivasi dan antusias siswa. Tidak selalu monoton untuk memberikan tugas dalam format yang sama. Bentuk tugas yang berubah atau menyesuaikan dengan hobi dan kesukaan siswa justru dapat membuat siswa menyelesaikan tugas dan merasakan tantangan untuk melakukan yang terbaik. Misalnya, tugas monoton  memberikan tugas ringkasan dan pertanyaan latihan yang berkembang terus menerus melalui kelas. Variasi bentuk tugas diberikan dalam bentuk tugas presentasi, wawancara, produksi video, dan masih banyak bentuk tugas lainnya yang dapat merangsang minat belajar siswa. 

  1. Berikan Instruksi yang Tepat dan Jelas

Untuk memberi siswa tugas  mencapai tujuan yang diharapkan, guru yang cerdas perlu memastikan bahwa semua siswa  memahami apa yang harus mereka lakukan. Tidak jarang banyak siswa yang gagal mengerjakan tugas karena tidak paham atau kesulitan memahami tugas dari guru yang cerdas. Untuk mencegah hal ini, guru yang cerdas perlu memberikan instruksi yang jelas sebelum memberikan tugas. Jika diinginkan, guru yang cerdas dapat memberikan kesempatan kepada siswa  untuk bertanya dan memberikan umpan balik jika mereka tidak memahami tugas. Instruksi tidak boleh hanya diberikan secara lisan. Akan lebih baik jika disampaikan secara tertulis atau jika siswa diminta untuk menuliskannya di buku kerja siswa agar mereka tidak melupakannya. Instruksi tugas tertulis juga memudahkan orang tua untuk menemani anak-anak mereka saat mereka belajar

  1. Gunakan Aktivitas Belajar Menggunakan Kalender Pendidikan

Tip cara mengerjakan tugas sekolah agar cepat selesai dan  efektif lainnya untuk menetapkan  tugas adalah dengan menetapkan tugas ke kalender pendidikan. Mendekati masa ujian, guru yang cerdas seharusnya tidak memberikan  terlalu banyak tantangan. mengapa? Tentu saja, ini membutuhkan banyak beban pada siswa. Siswa juga perlu waktu untuk mempersiapkan ujian, jadi jika Anda sibuk dengan Gunung Tugas, dua opsi akan terjadi. Pertama-tama, karena Anda tidak  menyelesaikan tugas terbesar, hasilnya tidak  diharapkan. Kemungkinan kedua adalah bahwa siswa  sangat mudah digunakan sehingga siswa tidak menyelesaikan pekerjaan dan pengujian. Apakah guru pintar tidak ingin  ini terjadi pada siswa? 
 Ya, kelola tugas harus diingat oleh guru pintar. Penting adalah kumpulan tugas sekolah selalu dikerjakan, tetapi seberapa efektif tugas itu efektif untuk siswa apa yang efektif?

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *